F-Wamipro Bersama Organisasi Lainnya Gelar Orasi Tolak RUU Penyiaran

Ali Humas 07 June 2024 (1:37)
IMG-20240607-WA0040

Probolinggo,
Suasana di depan Kantor DPRD Kota dan Kabupaten Probolinggo hari ini penuh semangat dan keteguhan hati. Forum Wartawan Mingguan Probolinggo (F-Wamipro) bersama beberapa organisasi lainnya menggelar orasi untuk menyatakan penolakan terhadap RUU Penyiaran yang diinisiasi oleh DPR. Orasi ini menjadi sorotan utama karena melibatkan berbagai elemen pers. Yang prihatin akan nasib kebebasan pers di Indonesia. Kamis (06/06/24)

Di bawah terik matahari, para wartawan, berkumpul di alun alun kota Probolinggo dengan membawa spanduk yang penuh dengan tulisan penolakan terhadap RUU Penyiaran. “Kami menolak RUU Penyiaran! Kebebasan pers adalah hak dasar!” teriak salah satu orator, suaranya menggema dan memecah keheningan pagi itu. Seolah menjadi simfoni ketidaksetujuan, suara-suara tersebut bergabung, menjadi suara kolektif yang menuntut kebebasan.

Tidak hanya sekadar orasi, acara ini juga diisi dengan berbagai pidato yang mendalam dan penuh emosi. Ketu F-Wamipro M Suhri mengungkapkan kekhawatirannya, “RUU ini bisa menjadi belenggu baru bagi kebebasan pers kita. Alih-alih melindungi, ia justru bisa membungkam suara-suara kritis yang sangat kita perlukan dalam demokrasi.”

Perumpamaan seperti, “RUU ini bagai pedang bermata dua,” menggambarkan ketakutan bahwa regulasi yang seharusnya mengatur justru bisa digunakan untuk mengekang. “Kita butuh kebebasan, bukan kekangan!”ujar M Suhri.

Di tengah kerumunan, terlihat seorang jurnalis muda yang memegang poster dengan gambar pena dan rantai yang putus. Sebuah simbolisme yang kuat tentang harapan akan kebebasan pers yang tak terikat. “Ini bukan hanya soal jurnalis, tapi soal hak kita semua untuk mendapatkan informasi yang benar dan adil,” ungkapnya.

Ironi pun mewarnai orasi hari ini, ketika di satu sisi, pemerintah menyuarakan kebebasan, namun di sisi lain, ada upaya untuk membatasi. “Ini ironi terbesar dalam demokrasi kita,” ujar seorang orator dengan nada getir.

Orasi ini bukan sekadar bentuk protes, tetapi juga seruan untuk perubahan yang lebih baik. “Kita harus terus berjuang, demi masa depan pers yang bebas dan bertanggung jawab,” tegas ketua F-Wamipro sebelum mengakhiri pidatonya.

Dengan penuh harapan, massa membubarkan diri dengan damai, meninggalkan jejak semangat dan keteguhan di depan kantor DPRD. Mereka berharap, suara mereka akan didengar dan RUU Penyiaran yang kontroversial ini akan ditinjau kembali, demi kebebasan pers yang sejati di Indonesia.

Di ujung hari, perjuangan ini mungkin baru satu babak dari sebuah narasi panjang. Tapi semangat yang terpancar hari ini adalah sebuah simbol, sebuah harapan bahwa kebebasan pers akan selalu diperjuangkan, dan suara-suara kebenaran akan terus bergema, tak peduli seberapa besar tantangannya.(suh)

Related Posts

Hasil Survei Litbang Kompas : TNI – Polri Jadi Dua Lembaga Negara Yang Memiliki Citra Positif Teratas

JAKARTA – Kembali Litbang Kompas melakukan survei terkait citra lembaga…

Kebersamaan Cak Thoriq dan F-Jinlu Saat Berbagi Daging Qurban

Lumajang: Silaturahmi Forum Jurnalis Independen Lumajang (F-JINLU) dengan calon bupati…

Jalin Kebersamaan Ketua Pemuda Pancasila Lumajang dan F-Jinlu

Lumajang, Ketua Pemuda Pancasila (PP) Kabupaten Lumajang menggelar acara silaturahmi…

Besok Pagi Ketua Umum. IPSI Lumajang Eka Tri Oktavia Buka Workshop Pelatih dan Wasjur

Lumajang: Besok pagi, Minggu, 16 Juni 2024, Ketua Umum Ikatan…

F-Jinlu Ngobrol Bareng Cak Toriq Cabub Lumajang

Lumajang: Bertempat di cafe suejana pertemuan antara cak Thoriqul Haq…

Cabub Rocky Soenoko SH M.Si, Silaturahmi Ke Kantor Golkar

Lumajang: Bakal calon Bupati Lumajang periode 2024-2029, H M Rocky…

Probolinggo,
Suasana di depan Kantor DPRD Kota dan Kabupaten Probolinggo hari ini penuh semangat dan keteguhan hati. Forum Wartawan Mingguan Probolinggo (F-Wamipro) bersama beberapa organisasi lainnya menggelar orasi untuk menyatakan penolakan terhadap RUU Penyiaran yang diinisiasi oleh DPR. Orasi ini menjadi sorotan utama karena melibatkan berbagai elemen pers. Yang prihatin akan nasib kebebasan pers di Indonesia. Kamis (06/06/24)

Di bawah terik matahari, para wartawan, berkumpul di alun alun kota Probolinggo dengan membawa spanduk yang penuh dengan tulisan penolakan terhadap RUU Penyiaran. “Kami menolak RUU Penyiaran! Kebebasan pers adalah hak dasar!” teriak salah satu orator, suaranya menggema dan memecah keheningan pagi itu. Seolah menjadi simfoni ketidaksetujuan, suara-suara tersebut bergabung, menjadi suara kolektif yang menuntut kebebasan.

Tidak hanya sekadar orasi, acara ini juga diisi dengan berbagai pidato yang mendalam dan penuh emosi. Ketu F-Wamipro M Suhri mengungkapkan kekhawatirannya, “RUU ini bisa menjadi belenggu baru bagi kebebasan pers kita. Alih-alih melindungi, ia justru bisa membungkam suara-suara kritis yang sangat kita perlukan dalam demokrasi.”

Perumpamaan seperti, “RUU ini bagai pedang bermata dua,” menggambarkan ketakutan bahwa regulasi yang seharusnya mengatur justru bisa digunakan untuk mengekang. “Kita butuh kebebasan, bukan kekangan!”ujar M Suhri.

Di tengah kerumunan, terlihat seorang jurnalis muda yang memegang poster dengan gambar pena dan rantai yang putus. Sebuah simbolisme yang kuat tentang harapan akan kebebasan pers yang tak terikat. “Ini bukan hanya soal jurnalis, tapi soal hak kita semua untuk mendapatkan informasi yang benar dan adil,” ungkapnya.

Ironi pun mewarnai orasi hari ini, ketika di satu sisi, pemerintah menyuarakan kebebasan, namun di sisi lain, ada upaya untuk membatasi. “Ini ironi terbesar dalam demokrasi kita,” ujar seorang orator dengan nada getir.

Orasi ini bukan sekadar bentuk protes, tetapi juga seruan untuk perubahan yang lebih baik. “Kita harus terus berjuang, demi masa depan pers yang bebas dan bertanggung jawab,” tegas ketua F-Wamipro sebelum mengakhiri pidatonya.

Dengan penuh harapan, massa membubarkan diri dengan damai, meninggalkan jejak semangat dan keteguhan di depan kantor DPRD. Mereka berharap, suara mereka akan didengar dan RUU Penyiaran yang kontroversial ini akan ditinjau kembali, demi kebebasan pers yang sejati di Indonesia.

Di ujung hari, perjuangan ini mungkin baru satu babak dari sebuah narasi panjang. Tapi semangat yang terpancar hari ini adalah sebuah simbol, sebuah harapan bahwa kebebasan pers akan selalu diperjuangkan, dan suara-suara kebenaran akan terus bergema, tak peduli seberapa besar tantangannya.(suh)

call center

HANKAM

WhatsApp Image 2023-01-14 at 11.58.14-min