KAMPANYEKAN KTR DAN KTM, PEMKOT GANDENG AWAK MEDIA

Ali Humas 10 December 2023 (8:31)
IMG-20231210-WA0011

PROBOLINGGO,
Rokok menjadi salah satu faktor risiko utama Penyakit Tidak Menular (PTM) yang menyebabkan timbulnya berbagai penyakit berbahaya. Namun begitu, berdasarkan data dari Global Adult Tobacco Survey (GATS) mengatakan bahwa kasus merokok di Indonesia terus meningkat pada 10 tahun terakhir. Untuk mencegah hal tersebut, Pemerintah Kota Probolinggo melalui Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkes P2KB) menyelenggarakan Bimbingan Teknis Bahaya Rokok dan Kawasan Tanpa Rokok Untuk Awak Media di wilayah setempat. Acara dilaksanakan pada Sabtu (9/12) pagi di Gedung Pertemuan Kanaya Jalan Dr. Sutomo Kelurahan Tisnonegaran.

Disampaikan oleh Kepala Dinkes P2KB dr. Nurul Hasanah Hidayati bahwa kegiatan bimtek ini merupakan bagian dari kampanye tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM) di Kota Probolinggo. “Dan kampanye pentingnya KTR dan KTM serta bahaya rokok,” terang Kadinkes Ida sapaan akrabnya.

Sementara itu, mewakili Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin membuka acara, Asisten Perekonomian dan Pembangunan (Asekbang) Wawan Soegiantono mengatakan bahwa Pemkot Probolinggo sudah memiliki peraturan daerah dan peraturan wali kota tentang KTR dan KTM. Dengan tujuan untuk memberikan perlindungan kepada masyarakat dari bahaya rokok. “Untuk memberikan perlindungan bagi masyarakat dari dampak rokok yang membahayakan kesehatan serta memberikan jaminan perolehan lingkungan udara yang bersih dan sehat bagi masyarakat,” terang Asekbang Wawan di hadapan para awak media.

“Perda tersebut mengatur tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM),” tambahnya.

Asisten Wawan juga mengajak para peserta bimtek untuk turut berperan aktif mengedukasi masyarakat tentang bahaya merokok melalui ragam produk jurnalistik. “Awak media dapat mengkampanyekan kawasan tanpa rokok melalui berbagai bentuk karya jurnalistik, seperti iklan layanan masyarakat, video dokumenter, dan diskusi publik. mewujudkan kota probolinggo sebagai kota yang sehat dan bebas rokok,” ajak Wawan.

Hadir sebagai salah satu narasumber, yakni dr. Anung Sri Handayani, Sp.P dari RSUD dr. Moh Saleh Kota Probolinggo membawakan materi berjudul “Bahaya Dampak Rokok Bagi Kesehatan”. Dokter spesialis paru itu menjelaskan mengenai jenis-jenis produk tembakau, kandungan kimia dan asap rokok, serta konsekuensi kesehatan yang berhubungan dengan merokok. Juga turut dalam bimtek pagi itu diantaranya Kepala Diskominfo Aman Suryaman, Kepala Dishub Agus Efendi, Kepala Satpol PP Pujo Agung Satrio dan perwakilan perangkat daerah lainnya.

Related Posts

Kebersamaan Cak Thoriq dan F-Jinlu Saat Berbagi Daging Qurban

Lumajang: Silaturahmi Forum Jurnalis Independen Lumajang (F-JINLU) dengan calon bupati…

Jalin Kebersamaan Ketua Pemuda Pancasila Lumajang dan F-Jinlu

Lumajang, Ketua Pemuda Pancasila (PP) Kabupaten Lumajang menggelar acara silaturahmi…

Besok Pagi Ketua Umum. IPSI Lumajang Eka Tri Oktavia Buka Workshop Pelatih dan Wasjur

Lumajang: Besok pagi, Minggu, 16 Juni 2024, Ketua Umum Ikatan…

F-Jinlu Ngobrol Bareng Cak Toriq Cabub Lumajang

Lumajang: Bertempat di cafe suejana pertemuan antara cak Thoriqul Haq…

Cabub Rocky Soenoko SH M.Si, Silaturahmi Ke Kantor Golkar

Lumajang: Bakal calon Bupati Lumajang periode 2024-2029, H M Rocky…

Minggu 16 Juni Mendatang IPSI Lumajang Gelar Workshop Pelatih dan Wasjur

  Lumajang: Tepatnya Hari Minggu, 16 Juni 2024 mendatang, Pengurus…

PROBOLINGGO,
Rokok menjadi salah satu faktor risiko utama Penyakit Tidak Menular (PTM) yang menyebabkan timbulnya berbagai penyakit berbahaya. Namun begitu, berdasarkan data dari Global Adult Tobacco Survey (GATS) mengatakan bahwa kasus merokok di Indonesia terus meningkat pada 10 tahun terakhir. Untuk mencegah hal tersebut, Pemerintah Kota Probolinggo melalui Dinas Kesehatan, Pengendalian Penduduk dan Keluarga Berencana (Dinkes P2KB) menyelenggarakan Bimbingan Teknis Bahaya Rokok dan Kawasan Tanpa Rokok Untuk Awak Media di wilayah setempat. Acara dilaksanakan pada Sabtu (9/12) pagi di Gedung Pertemuan Kanaya Jalan Dr. Sutomo Kelurahan Tisnonegaran.

Disampaikan oleh Kepala Dinkes P2KB dr. Nurul Hasanah Hidayati bahwa kegiatan bimtek ini merupakan bagian dari kampanye tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM) di Kota Probolinggo. “Dan kampanye pentingnya KTR dan KTM serta bahaya rokok,” terang Kadinkes Ida sapaan akrabnya.

Sementara itu, mewakili Wali Kota Habib Hadi Zainal Abidin membuka acara, Asisten Perekonomian dan Pembangunan (Asekbang) Wawan Soegiantono mengatakan bahwa Pemkot Probolinggo sudah memiliki peraturan daerah dan peraturan wali kota tentang KTR dan KTM. Dengan tujuan untuk memberikan perlindungan kepada masyarakat dari bahaya rokok. “Untuk memberikan perlindungan bagi masyarakat dari dampak rokok yang membahayakan kesehatan serta memberikan jaminan perolehan lingkungan udara yang bersih dan sehat bagi masyarakat,” terang Asekbang Wawan di hadapan para awak media.

“Perda tersebut mengatur tentang Kawasan Tanpa Rokok (KTR) dan Kawasan Terbatas Merokok (KTM),” tambahnya.

Asisten Wawan juga mengajak para peserta bimtek untuk turut berperan aktif mengedukasi masyarakat tentang bahaya merokok melalui ragam produk jurnalistik. “Awak media dapat mengkampanyekan kawasan tanpa rokok melalui berbagai bentuk karya jurnalistik, seperti iklan layanan masyarakat, video dokumenter, dan diskusi publik. mewujudkan kota probolinggo sebagai kota yang sehat dan bebas rokok,” ajak Wawan.

Hadir sebagai salah satu narasumber, yakni dr. Anung Sri Handayani, Sp.P dari RSUD dr. Moh Saleh Kota Probolinggo membawakan materi berjudul “Bahaya Dampak Rokok Bagi Kesehatan”. Dokter spesialis paru itu menjelaskan mengenai jenis-jenis produk tembakau, kandungan kimia dan asap rokok, serta konsekuensi kesehatan yang berhubungan dengan merokok. Juga turut dalam bimtek pagi itu diantaranya Kepala Diskominfo Aman Suryaman, Kepala Dishub Agus Efendi, Kepala Satpol PP Pujo Agung Satrio dan perwakilan perangkat daerah lainnya.

call center

HANKAM

WhatsApp Image 2023-01-14 at 11.58.14-min