Kini RS Bhayangkara Polda Jatim di Surabaya Miliki Layanan DSA

Ali Humas 22 January 2024 (9:47)
IMG-20240122-WA0016

SURABAYA – Kini Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Polda Jatim di Surabaya miliki layanan DSA (Digital Subtraction Angiography) untuk pemeriksaan dan tindakan yang bermasalah di kepala, diantaranya struk dan darah saluran di otak.

Karumkit RS Bhayangkara Polda Jatim, Kombes Pol dr Aris Sukarno, SpOG mengatakan, layanan DSA ini baru ada di RS Bhayangkara Polda Jatim,Surabaya dan Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat ( RSPAD ) Gatot Subroto Jakarta serta Rumah Sakit Tentara ( RST) Slamet Riyadi di Solo Jawa Tengah.

“Di Indonesia baru ada di Rumah Sakit Polri yang ada di RS Bhayangkara Polda Jatim, Surabaya,namun demikian sebelumnya layanan ini juga ada di RSPAD Gatot Subroto dan RST Slamet Riyadi di Solo,” ujar Kombes Pol dr Aris Sukarno, SpOG, Sabtu (20/01/2023).

Ia menambahkan, bahwa layanan DSA untuk pasien (penderita) yang mengalami kelainan seperti pembuluh darah yang ada diotak.

Hal itu perlu tindakan yang akan dilakukan pemasukan kateter melalui pembuluh darah dengan bantuan dan penyinaran, maka nantinya akan kelihatan pembuluh yang ada di otak, khususnya.

Kemudian dari situ nanti akan terlihat bahwa pembuluh darah mengalami kesempitan – sumbatan/kebuntuhan, yang kemudian dokter akan memasukkan jenis zat tertentu yang tujuannya untuk mengurangi sumbatan yang ada.

“ Dengan cara memasukan jenis zat tertentu maka diharapkan dengan penyumbatan tadi sudah berkurang dan bisa lancar sehingga kesehatan di otak lebih baik lagi dan pada akhirnya diharapkan keluhan dari pasien bisa lebih membaik,” ujarnya.

Menurut Kombes Pol dr Aris, tindakan itu juga digunakan untuk mencegah terjadinya pembuntuhan / plak yang ada dalam darah otak.

Sedangkan untuk melakukan tindakan (operasi) butuh waktu 15 – 30 menit dan jika dilakukan dengan persiapan sampai sekitar satu jam.

Tentunya penanganan untuk melakukan tindakan akan melibatkan tim dokter yang memiliki spesialisasi. Diantaranya mulai dari dokter syaraf, Radiologi, dokter penyakit jantung, penyakit Dalam, dan Anastesi.

Sebagai informasi, DSA merupakan Teknik pencitraan paling akurat dalam mengevaluasi sistem pembuluh darah otak dalam menemukan kelainan pembuluh darah di otak, seperti stenosis arteri, malformasi arteri vena dan aneurisma otak. (*)

Related Posts

Polda Jatim Berhasil Ungkap Peredaran Sabu 84 Kg Amankan 2 Tersangka Jaringan DPO Internasional FP

SURABAYA – Direktorat Reserse Narkoba (Ditresnarkoba) Polda Jatim berhasil mengungkap…

Peringati HUT Bhayangkara ke 78, Polda Jatim Gelar Lomba Menembak Kapolda Cup

SURABAYA – Masih dalam rangka Hari Bhayangkara ke 78, Polda…

Buka Turnamen Bulutangkis Antar Media, Waka Polda Jatim dan Insan Pers Gelar Deklarasi Pilkada Damai

SURABAYA – Polda Jawa Timur beserta sejumlah wartawan maupun pimpinan…

Dirlantas Polda Jatim Raih Penghargaan Level Asia sebagai “Best Innovator”

SURABAYA – Di era digital tugas pemimpin bukan hanya membangun…

Irwasda Polda Jatim Letakan Batu Pertama Pembangunan Mako Polres Pamekasan

PAMEKASAN – Peletakan batu pertama oleh Inspektur Pengawasan Daerah (Irwasda)…

Gelar Baksos di Hari Bhayangkara ke – 78 Polda Jatim Dukung Percepatan Ekonomi Inklusif

PONOROGO ; Memperingati Hari Bhayangkara ke – 78 Polda Jawa…

SURABAYA – Kini Rumah Sakit (RS) Bhayangkara Polda Jatim di Surabaya miliki layanan DSA (Digital Subtraction Angiography) untuk pemeriksaan dan tindakan yang bermasalah di kepala, diantaranya struk dan darah saluran di otak.

Karumkit RS Bhayangkara Polda Jatim, Kombes Pol dr Aris Sukarno, SpOG mengatakan, layanan DSA ini baru ada di RS Bhayangkara Polda Jatim,Surabaya dan Rumah Sakit Pusat Angkatan Darat ( RSPAD ) Gatot Subroto Jakarta serta Rumah Sakit Tentara ( RST) Slamet Riyadi di Solo Jawa Tengah.

“Di Indonesia baru ada di Rumah Sakit Polri yang ada di RS Bhayangkara Polda Jatim, Surabaya,namun demikian sebelumnya layanan ini juga ada di RSPAD Gatot Subroto dan RST Slamet Riyadi di Solo,” ujar Kombes Pol dr Aris Sukarno, SpOG, Sabtu (20/01/2023).

Ia menambahkan, bahwa layanan DSA untuk pasien (penderita) yang mengalami kelainan seperti pembuluh darah yang ada diotak.

Hal itu perlu tindakan yang akan dilakukan pemasukan kateter melalui pembuluh darah dengan bantuan dan penyinaran, maka nantinya akan kelihatan pembuluh yang ada di otak, khususnya.

Kemudian dari situ nanti akan terlihat bahwa pembuluh darah mengalami kesempitan – sumbatan/kebuntuhan, yang kemudian dokter akan memasukkan jenis zat tertentu yang tujuannya untuk mengurangi sumbatan yang ada.

“ Dengan cara memasukan jenis zat tertentu maka diharapkan dengan penyumbatan tadi sudah berkurang dan bisa lancar sehingga kesehatan di otak lebih baik lagi dan pada akhirnya diharapkan keluhan dari pasien bisa lebih membaik,” ujarnya.

Menurut Kombes Pol dr Aris, tindakan itu juga digunakan untuk mencegah terjadinya pembuntuhan / plak yang ada dalam darah otak.

Sedangkan untuk melakukan tindakan (operasi) butuh waktu 15 – 30 menit dan jika dilakukan dengan persiapan sampai sekitar satu jam.

Tentunya penanganan untuk melakukan tindakan akan melibatkan tim dokter yang memiliki spesialisasi. Diantaranya mulai dari dokter syaraf, Radiologi, dokter penyakit jantung, penyakit Dalam, dan Anastesi.

Sebagai informasi, DSA merupakan Teknik pencitraan paling akurat dalam mengevaluasi sistem pembuluh darah otak dalam menemukan kelainan pembuluh darah di otak, seperti stenosis arteri, malformasi arteri vena dan aneurisma otak. (*)

call center

HANKAM

WhatsApp Image 2023-01-14 at 11.58.14-min