Polres Gresik Libatkan Tim Trauma Healing untuk Korban Gempa di Pulau Bawean

Ali Humas 26 March 2024 (4:13)
IMG-20240326-WA0010

GRESIK – Pasca gempa yang mengakibatkan banyaknya bangunan di Pulau Bawean Kabupaten Gresik, sebanyak 31 personel Polri dari Polres Gresik Polda Jatim diberangkatkan bersama dengan ribuan paket sembako untuk membantu korban terdampak.

Keberangkatan personel Polres Gresik tersebut juga bersama dengan personel TNI dari Kodim 0817 Gresik ke Pulau Bawean.

Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom didampingi Dandim 0817 Gresik Letkol Inf Ahmad Saleh Rahanar mengatakan, bahwa selain bantuan sembako pihak Polres Gresik juga mengirimkan tim trauma healing.

“Banyak warga yang trauma sehingga kami menurunkan tim trauma healing untuk korban gempa di Pulau Bawean,”kata AKBP Adhitya, Senin (25/3).

Kapolres Gresik juga mengatakan, tim trauma healing dari Polres Gresik nantinya akan memberikan pendampingan para korban gempa yang sebagaian besar masih di tenda pengungsian.

“Ya intinya tim trauma healing dari Polres Gresik akan memberikan pendampingan, memulihkan kondisi psikologis warga terutama yang saat ini masih di tenda pengungsian,”jelas AKBP Adhitya.

Kapolres Gresik berharap kehadiran Polisi dapat membantu meringankan beban korban gempa di Pulau Bawean baik untuk kebutuhan sehari – hari maupun memulihkan trauma warga akibat bencana gempa.

“Polri harus selalu hadir di Tengah Masyarakat dalam kondisi apapun termasuk saat ini yang mana saudara – saudara kita di sini sedang mengalami musibah,”tegas AKBP Adhitya.

Sementara itu pemberangkatan personel dan bantuan sosial dilakukan melalui pelabuhan Gresik menggunakan kapal Bahari Express pada hari Senin (25/03/2024) kemarin.

“Jadi ini merupakan respon cepat dari instansi terkait, ada TNI,Polri, BPBD,relawan dan stakeholder yang ada membantu korban gempa di Pulau Bawean ini,”pungkas Kapolres Gresik. (*)

Related Posts

Layanan Prima Balik Mudik Lebaran Polres Situbondo Siagakan Personel di Pelabuhan Jangkar

SITUBONDO – Bentuk pelayanan prima masyarakat pada saat arus balik…

Polres Tulungagung Amankan Sejumlah Balon Udara Siap Diterbangkan

TULUNGAGUNG – Mencegah penerbangan balon udara, Polres Tulungagung Polda Jatim…

Polrestabes Surabaya Amankan 11 Orang di Jalan Kunti Diduga Pemain Narkoba

SURABAYA – Satresnarkoba Polrestabes Surabaya berhasil menangkap 11 orang diduga…

Kapolres Lamongan Cek Pospam dan Posyan Pastikan Kesiapan Personel Operasi Ketupat Semeru 2024

LAMONGAN – Kapolres Lamongan AKBP Bobby A. Condroputra, S.H., S.I.K.,…

Operasi Ketupat Semeru 2024 Polres Tulungagung Masifkan Patroli Perumahan yang Ditinggal Mudik

TULUNGAGUNG – Bukan hanya fokus pada kelancaran lalu lintas arus…

Polres Nganjuk Tes Urine Sopir Angkutan Umum Upaya Jaga Keselamatan Penumpang Mudik Lebaran

NGANJUK – Jelang mudik lebaran Polres Nganjuk Polda Jatim bekerja…

GRESIK – Pasca gempa yang mengakibatkan banyaknya bangunan di Pulau Bawean Kabupaten Gresik, sebanyak 31 personel Polri dari Polres Gresik Polda Jatim diberangkatkan bersama dengan ribuan paket sembako untuk membantu korban terdampak.

Keberangkatan personel Polres Gresik tersebut juga bersama dengan personel TNI dari Kodim 0817 Gresik ke Pulau Bawean.

Kapolres Gresik AKBP Adhitya Panji Anom didampingi Dandim 0817 Gresik Letkol Inf Ahmad Saleh Rahanar mengatakan, bahwa selain bantuan sembako pihak Polres Gresik juga mengirimkan tim trauma healing.

“Banyak warga yang trauma sehingga kami menurunkan tim trauma healing untuk korban gempa di Pulau Bawean,”kata AKBP Adhitya, Senin (25/3).

Kapolres Gresik juga mengatakan, tim trauma healing dari Polres Gresik nantinya akan memberikan pendampingan para korban gempa yang sebagaian besar masih di tenda pengungsian.

“Ya intinya tim trauma healing dari Polres Gresik akan memberikan pendampingan, memulihkan kondisi psikologis warga terutama yang saat ini masih di tenda pengungsian,”jelas AKBP Adhitya.

Kapolres Gresik berharap kehadiran Polisi dapat membantu meringankan beban korban gempa di Pulau Bawean baik untuk kebutuhan sehari – hari maupun memulihkan trauma warga akibat bencana gempa.

“Polri harus selalu hadir di Tengah Masyarakat dalam kondisi apapun termasuk saat ini yang mana saudara – saudara kita di sini sedang mengalami musibah,”tegas AKBP Adhitya.

Sementara itu pemberangkatan personel dan bantuan sosial dilakukan melalui pelabuhan Gresik menggunakan kapal Bahari Express pada hari Senin (25/03/2024) kemarin.

“Jadi ini merupakan respon cepat dari instansi terkait, ada TNI,Polri, BPBD,relawan dan stakeholder yang ada membantu korban gempa di Pulau Bawean ini,”pungkas Kapolres Gresik. (*)

call center

HANKAM

WhatsApp Image 2023-01-14 at 11.58.14-min